Wednesday, 24 July 2013

Ulama' Pewaris Para Nabi

l


Rasulullah S.A.W. bersabda : “Ulama adalah pewaris para nabi." (HR At-Tirmidzi dari Abu Ad-Darda)

Para Nabi tidak mewariskan emas, tanah, rumah, atau barang-barang duniawi untuk dibahagi, dilelong dan diperebutkan. Mereka mewariskan ilmu, keyakinan, dan bimbingan.

Rasulullah S.A.W. bersabda : “Sungguh, ulama adalah pewaris para Nabi. Sungguh, para Nabi tidaklah mewariskan dinar (emas) maupun dirham (perak), namun mereka hanyalah mewariskan ilmu. Siapa saja yang mengambilnya, sungguh ia telah mengambil bagian yang sangat banyak.” (Riwayat Ahmad, Abu Dawud, Tirmidzi, dan Ibnu Majah, dari Abu Darda’. Hadis sahih).

Seseorang itu mulia kerana keilmuannya dan kerjanya. Seperti contoh doktor yang kerja dan jasanya sangat besar di kalangan manusia. Sama seperti halnya pekerjaan jurutera, peguam DLL

Sesungguhnya pekerjaan yang paling mulia adalah memandu manusia kearah jalan yang benar dan menyelamatkan seluruh manusia daripada neraka Allah s.w.t. Begitulah peranan para nabi yang berusaha menyelamatkan manusia di dunia dan di akhirat. 

Nubuwwah ini suatu gelaran yang Allah s.w.t. beri kepada insan terpilih. Maka gelaran ini sudah tentu adalah yang paling tinggi dikalangan manusia dan lebih tinggi daripada gelaran dari manusia seperti tun, dato’ seri, Dr, Ir, Yb, DLL. Gelaran yang paling tinggi adalah bagi anbiya’ atau para nabi. Maka gelaran yang paling tinggi selepas para nabi adalah ulama’ kerana ulama’ pewaris para nabi. Ulama’ mewariskan kerja mulia yang para nabi laksanakan dan mereka mewarisi apa yang Nabi kita Muhammad tinggalkan.

Realiti didalam masyarakat kita pada hari ini
Ulama’ tidak diangkat menjadi rujukan utama masyarakat
Ulama’ tidak diangkat oleh pemimpin sebagai sumber rujukan utama Negara
Ulama’ tidak mendapat tempat didalam kepimpinan tertinggi kerajaan
Ulama' pula dicabar kepimpinannya didalam jemaah

Kata imam alGhazali “Apa lagi kedudukan paling tinggi berbanding dengan orang yang didoakan oleh malaikat sentiasa (alim ulama’). Sedang mereka sibuk dengan urusan diri mereka, malaikat pula sibuk mendoakan mereka”

Tugas kitalah yang mengangkat ulama’ supaya kepimpinan ulama’ ini menjadi yang tertinggi didalam pentadbiran di dalam jemaah kita dan di dalam negara kita.




0 comments:

Post a Comment

Email