Wednesday, 22 February 2017

[ JAUHI RIYA' ] Nukilan Pimpinan Siri 2

Jauhi Riya'

Sahabat, Riya merupakan salah satu penyakit hati yang sangat nipis atau halus sifatnya. Namun demikian, sifat riya' ini harus dihindari dan berusaha untuk sentiasa ikhlas hanya untuk mengharapkan redha Allah Swt. 

Allah Swt berfirman tentang keadaan pelaku Riya’:
“Sesungguhnya orang-orang munafik itu menipu Allah, dan Allah akan membalas tipuan mereka . Dan apabila mereka berdiri untuk solat mereka berdiri dengan malas. Mereka bermaksud riya' (dengan solat) di hadapan manusia. Dan tidaklah mereka menyebut Allah kecuali sedikit sekali”
 (An Nisaa’:142)

Jika  seseorang mempunyai sifat riya' maka ia akan cenderung ingin menampakkan kebaikan-kebaikan di depan orang lain dengan maksud ingin mendapat pujian dan sanjungan dari orang lain atau motif duniawi lainnya.

Dengan demikian orang yang  memiliki rasa riya' saat beribadah, bukan redha dan berkat Allah yang  diharapkan, melainkan pujian dari orang lainlah sahajalah yang ingin didapatkan. Penyakit riya’ dapat menjangkiti sesiapa saja, bahkan orang alim sekali pun. Termasuk juga para sahabat Nabi. Para sahabat adalah generasi terbaik umat ini. Keteguhan iman mereka sudah teruji, pengorbanan mereka terhadap Islam sudah tidak perlu diragukan lagi. Namun demikian, Nabi SAW masih merisaukan sekiranya sifat riya’ menimpa mereka. 

Baginda bersabda :
Sesuatu yang aku risaukan menimpa kamu adalah perbuatan syirik asghar. Ketika beliau ditanya tentang maksudnya, beliau menjawab: ‘(contohnya) adalah riya’ ” 
[HR.Ahmad]
Bahaya sifat riya' memang sangat fatal kerana semua ibadah kita akan ditolak oleh Allah Swt dan tidak akan bernilai apa-apa selain yang diharapkan dari manusia. 

Diantara bahaya sifat riya' :

  1. Hilangnya pahala. Sifat riya' membuat pahala sedekah terhakis dan membuat amalan-amalan baik yang telah kita lakukan tidak bernilai di hadapan Allah atau hanya mendapat pujian manusia saja.
  2. Celaka di akhirat. Sifat riya' membuatkan seseorang merasa telah berbuat kebaikan dan mendapatkan banyak pahala, namun sebaliknya akan mendapat azab yang dahsyat di akhirat kelak.
  3. Termasuk sifat syirik yang tersembunyi. Sifat riya' termasuk perbuatan syirik khafi (tersembunyi) yang boleh merosakkan ibadah tanpa tanpa kita sadari.
  4. Ditinggalkan Allah. Sifat riya' merupakan sifat yang sangat dibenci Allah Swt sehingga barang siapa yang memelihara sifat tersebut akan ditinggalkan oleh Allah dan jauh dari pertolongan-Nya.

Mengingatkan sifat riya' dapat merugikan kita didunia hingga akhirat. Oleh itu, selain kita melakukan sesuatu menghilangkan sifat angkuh, kita perlu mengetahui cara menghindari sifat riya’ yang secara tersembunyi dan diam-diam ada didalam hati kita.

Beberapa perkara yang boleh dilakukan untuk menghindari dari sifat riya ini:


1. Meluruskan tauhid dan niat.
Menanamkan pada diri bahawa Allah Maha Besar dan paling berhak untuk memiliki semua sifat baik. Dengan selalu mengingatkan kebesaran Allah, kita akan merasa kecil dan tidak layak untuk merasa baik dan ingin dipuji makhluk lain.

Kita juga harus sedar bahawa kita hanyalah seorang hamba yang penuh kekurangan  dan lemah serta memerlukan redha Allah untuk melakukan apa-apa ibadah dan amal baik dan menyuruh kepada kebaikan dan mencegah kepada kemungkaran juga merupakan salah satu cara kita untuk mendapatkan redha Allah.


Akhirat merupakan tempat kita hidup yang kekal dan kehidupan di dunia hanyalah sementara. Oleh itu, kita semua pasti menginginkan mendapat kelapangan dan ketenangan di akhirat nanti. Oleh kerana itu, kita harus selalu beramal baik dan menjaga agar amal itu bernilai pahala di hadapan Allah.
Sebaiknya, kita mulai untuk tidak lagi memikirkan apa yang orang lain katakan. Baik celaan mahupun pujian manusia, tidaklah memberi kita manfaat dalam hal amal ibadah yang kita lakukan. Kita cukup menggunakan kata-kata buruk dari manusia sebagai pengajaran untuk kita menjadi manusia yang lebih baik sebagai cara mengubah diri menjadi lebih baik.


Berhubung masalah ini sangat berbahaya seperti yang telah dijelaskan di atas, maka Rasulullah SAW telah mengajarkan kepada kita sebuah doa untuk melindungi diri kita dari syirik besar maupun syirik kecil.



2. Menempatkan diri sebagai hamba Allah yang lemah.

3. Lebih mengingatkan kehidupan di akhirat berbanding dunia.

4. Menyembunyikan amal dan ibadah dari mata orang lain.
Cubalah untuk menyembunyikan amal dan ibadah kita dari orang lain. Dengan kita berusaha menyembunyikan amal dan ibadah kita, diharapkan kita tidak mengharapkan pujian orang lain untuk apa yang telah kita lakukan.

5. Selalu berdoa agar terhindar dari godaan riya'. Manusia merupakan tempat berbuat khilaf dan salah. Sifat riya’ yang seringkali tidak kita rasakan keberadaannya, merupakan salah satu contoh kekhilafan kita sebagai manusia. Maka, selalulah mohon ampun kepada Allah dengan sentiasa beristighfar.

6. Jangan pedulikan pujian atau celaan orang lain.
Walaupun riya' ini penyakit atau amalan hati yang sukar untuk dinilai, namun ia boleh dihindati dari lisan mahupun tindakan kita. Orang yang beramal ikhlas kerana Allah pasti sentiasa berusaha untuk tidak dilihat oleh orang lain dalam beribadah. Walaupun sukar namun kita harus berusaha untuk menghilangkan penyakit riya' ini dari hati kita. Sehingga amal-amal dan ibadah kita kelak mendapat balasan dari Allah Swt.

Doa Terlepas dari Riya’
Rasululllah SAW mengingatkan kita melalui sabdanya :
 ‘Wahai sekalian manusia, jauhilah dosa syirik, kerana syirik itu lebih kabur daripada rayapan seekor semut.’ Lalu ada orang yang bertanya, ‘Wahai Rasulullah, bagaimana kami dapat menjauhi dosa syirik, sementara ia lebih kabur daripada rayapan seekor semut?’ Rasulullah berkata, ‘Ucapkanlah Allahumma inni a’udzubika an usyrika bika wa ana a’lam wa astaghfiruka lima laa a’lam  (‘Ya Allah, aku berlindung kepada-Mu dari perbuatan syirik yang aku sadari. Dan aku memohon ampun kepada-Mu atas dosa-dosa yang tidak aku ketahui). 
[HR.Ahmad]
Semoga bermanfaat. Sebarkan maka pahala dakwah untukmu.


"Menyatukan Fikrah, Mendisiplinkan Amal"
"Mahasiswa Cemerlang, Ummah Gemilang" 


Muhammad Rafiq Aiman Bin Roslam
Ketua Lajnah Sukan, Rehlah Dan Kesenian,
MPMK Sesi 2016/2017.


Disediakan oleh :
Lajnah Penerangan Dan Penerbitan,
MPMK Sesi 2016/2017.

0 comments:

Post a Comment

Email