Sabtu, 22 April 2017

Diam Dan Bersabarlah

"Kami mengadakan bagi tiap-tiap Nabi suatu musuh, syaitan-syaitan daripada manusia dan jin, yang mewahyukan ucapan palsu yang indah-indah kepada satu sama lain, untuk menipu, dan sekiranya Pemelihara kamu menghendaki, tentu mereka tidak membuatnya. Maka tinggalkanlah mereka dan apa yang mereka mengada-adakan.”
(Al-An’am : 112)


Ada jenis manusia yang kurang faham konsep 'teguran' dan 'mengejek'. Mereka merasakan seolah-olah menegur, walhal apa yang dilakukan itu adalah mengejek (iaitu suatu hal yang dilakukan atas dasar tak puas hati, dengan cara 'mempersendakan' supaya menimbulkan kemarahan). Sikap begini langsung tidak memberi faedah kepada umat Islam, bahkan hanya mendatangkan mudharat semata-mata. Kerana tujuan mereka hanya untuk membina persepsi dikalangan umat Islam yang menyampaikan kebenaran, supaya dibenci, dicemuh dan sebagainya, dan supaya manusia lain bersama-sama dengan mereka meninggalkan ayat-ayat Allah. Akan tetapi Islam tidak mengajar manusia untuk membalas ejekan orang lain walaupun demi menyampaikan haq, atau dengan alasan untuk membela Islam. 
Sebelum itu, kita harus mengetahui bahawa orang bodoh itu terbahagi kepada 2 jenis. Pertama, orang bodoh yang sedar bahawa diri mereka tidak tahu menahu tentang hal-hal agama. Kedua, orang bodoh yang merasakan diri mereka ini bijak pandai, atau dengan kata lain dikenali sebagai 'bodoh sombong'.

Saya tidak mahu mengupas yang pertama, kerana apa yang mahu ditekankan disini adalah bagaimana sikap kita untuk menghadapi golongan yang menutup nikmat pandangan, pendengaran dan hati mereka dari menerima kebenaran. Kerana sememangnya musuh sengaja menjadikan ejekan dan cacian itu sebagai senjata bagi memerangkap da'ie agar mengikuti ruang kekotoran ciptaan mereka. Mereka sedar bahawa mereka tidak akan mampu untuk membantah hujah-hujah yang dikemukakan, akan tetapi mereka tetap sombong untuk menerima hal-hal tersebut.

Jika Allah tidak membenarkan manusia untuk membalas ejekan, lalu bagaimana sikap kita dalam menghadapi orang-orang yang sering menghina atau mengejek kerja-kerja dakwah yang dilakukan, bahkan mengolok-olokkan pula kebenaran? Allah menjawab dalam surah al-A'raf, ayat 199 yang bermaksud ;
“Jadilah pemaaf dan suruhlah orang mengerjakan yang ma'ruf, serta jangan pedulikan orang-orang yang bodoh.”


Lihat juga bagaimana sejarah para Nabi, khususnya Baginda Muhammad S.A.W bilamana berhadapan dengan perkataan-perkataan keji yang dilontarkan kepadanya, Baginda tidak membalas sedikitpun melainkan hanyalah kebaikan dan keindahan semata-mata. Disini Islam telah mengajarkan kepada umatnya, bahawa seorang da'ie itu dilarang sama sekali untuk turut terlibat ke dalam kancah caci mencaci. Maka jawapan yang terbaik adalah jangan berbalah, cukup dengan hanya diam dan berpaling darinya. Kerana tidak menjawab sindiran orang-orang bodoh itu juga sebenarnya adalah sebuah jawapan yang dikemukan dalam al-Qur'an.
Adapun sikap bersabar dan berpaling dari orang yang memperolok-olokkan kebenaran itu bukan perkara yang mudah untuk dilakukan, kerana itulah Allah S.W.T telah menurunkan begitu banyak ayat yang menyebutkan tentang 'sabar'.
“Dan bersabarlah (Muhammad) terhadap apa yang mereka katakan dan tinggalkanlah mereka dengan cara yang baik.”
(Al-Muzzamil : 10)
Allah S.W.T berpesan kepada manusia untuk bersabar dalam menghadapi segala macam dugaan serta menahan diri untuk tidak membalas ejekan. Menjadi fitrah manusia yang mengimpikan Syurga Allah S.W.T dengan membawa kebenaran itu tidak akan sampai dengan cara yang senang. Syurga itu mahal harganya, tentu sahaja sesuatu yang mahal tidak akan didapati dengan cara yang mudah. Lalu untuk mendapatkan perkara yang bernilai, mestilah diberikan sesuatu yang setimpal dan sama nilai harganya.
Kebenaran mesti disampaikan dengan cara yang benar. Kebenaran tidak perlu dibela dengan hal-hal yang kotor. Diam bukan bermakna kalah, diam saat dicaci adalah tanda orang yang berakal, kerana telah mengikut apa yang telah digaris pandukan oleh Allah. Kita membawa nama Islam, bukan membawa nama peribadi saat berdakwah. Maka kita tidak mempunyai hak sedikitpun untuk melakukan sesuatu perkara yang semakin mecemarkan nama baik agama.
Akhir kata saya juga berpesan kepada individu-individu yang sering mempermain-mainkan tugas-tugas dakwah Islamiyah, cuba anda bayangkan sekiranya anda menjadi seorang pembancuh kopi, lalu anda memberikan kopi tersebut kepada seseorang untuk merasainya. Lantas mereka melontarkan perkataan-perkataan yang kurang enak didengari ke atas kopi tersebut. Maka apakah perasaan anda sebagai seorang pembancuh kopi?  
Begitulah juga sekiranya syariat Allah S.W.T dipersendakan, Allah sebagai Pencipta segala hukum-hukum syariat yang ada di atas muka bumi ini. Dia lebih tahu apa yang baik dan apa yang buruk buat hamba-hambanya. Mana mungkin ejekan itu hanya ditujukan kepada kopi tanpa bersangkutan dengan pembancuhnya? Mana mungkin juga akan terciptanya hukum sekiranya tiada Pencipta? Berhati-hatilah dalam berkata-kata. Demikianlah Allah S.W.T menurunkan ayat yang menyamakan golongan degil seperti ini sebagai 'al-Munafiqun' yang keras hati untuk menerima kebenaran.

"Apabila diseru kepada mereka (munafiqin) agar berimanlah kamu semua seperti orang lain beriman. Mereka menjawab apakah kami perlu beriman seperti orang-orang bodoh itu beriman? Sebenarnya merekalah yang bodoh tetapi mereka tidak sedar."
(Al-Baqarah : 13)


22 April 2017M / 25 Rajab 1438H


Al-Faqir Ilalllah,
Ammar Bin Roslan

Isnin, 17 April 2017

Ukhuwah Hedonisme



Istilah hedonisme berasal dari Bahasa Greek iaitu hēdonē yang membawa maksud keseronokan, kesenangan atau kenikmatan. Ia merupakan satu fahaman falsafah yang menjadikan keseronokan sebagai matlamat utama kehidupan.

Hedonisme menjadi jalan bebas kepada masyarakat khususnya anak muda ketika mereka berhadapan dengan masalah, dan yang paling merisaukan adalah perkara ini mendominasi ruang yang besar dalam kehidupan dan memberi kesan kepada pemikiran mereka.

Perkara yang ingin ditekankan di dalam penulisan ini bukanlah mahu menyentuh soal hiburan yang melampau sehingga melebihi garis panduan syara'. Tetapi, sengaja diletakkan istilah 'ukhuwah hedonisme' untuk mengajak ahli jamaah bermuhasabah sejauh mana kualiti ukhuwah dalam jamaah. Adakah benar-benar ukhuwah yang mampu menyumbang pada perjuangan atau hanya satu kelompok yang 'terpaksa diikat' sekadar untuk memenuhi tuntutan?

Tidak salah untuk berhibur dan benar ada yang menggunakan hiburan sebagai salah satu methodologi dakwah atau tarbiyyah, tetapi bagaimana pula jika hiburan berlebihan sehingga objektif dakwah dan tarbiyyah itu tenggelam? Seolah-olah dilihat menjadikan mesej Islam sebagai agenda subjektif.

Imam Hassan al-Banna berkata :

"Aku maksudkan dengan ukhuwah ialah hati dan jiwa ditautkan dengan aqidah.."

Ini bermakna tiada cara yang lebih ampuh untuk membina sebuah ukhuwah Islamiyyah yang benar-benar kuat selain dari jalan aqidah, pembentukan ukhuwah yang disulam dengan ilmu dan kefahaman mengenai perjuangan.

Mungkin selepas ini, bila sebut program ukhuwah kita tidak hanya membayangkan program-program yang fun semata-mata. Cuba bina ukhuwah dengan cara pembudayaan ilmu, bertukar pandangan bagi mengukuhkan fikrah, bentuk kefahaman mengenai Islam sehingga menyuburkan taqwa pada Allah.

Firman Allah ta'ala :

الْأَخِلَّاءُ يَوْمَئِذٍ بَعْضُهُمْ لِبَعْضٍ عَدُوٌّ إِلَّا الْمُتَّقِينَ

"Pada hari itu sahabat-sahabat karib : setengahnya akan menjadi musuh kepada setengahnya yang lain, kecuali orang-orang yang persahabatannya berdasarkan taqwa (iman dan amal soleh)." 
(Az-Zukhruf : 67)

Sekali lagi, tak salah untuk berhibur. Tapi ingat, ukhuwah di jalan perjuangan hendaklah dibina atas dasar tauhid dan manhaj Islam. Bukan berteraskan hedone semata-mata.

Aina Mokhtar
Mantan Timbalan Setiausaha Agung MPMK,
Sesi 2014/15.

Sabtu, 15 April 2017

Kebebasan, Demokrasi Dan Perubahan


Kelmarin seorang kartunis tanah air Fahmi Reza telah menghebohkan media massa dengan karikaturnya yang terbaru yang menggambarkan seolah-olah Tuan Guru Haji Abdul Hadi Awang, Presiden Parti Islam Se-Malaysia (PAS) seperti kera yang sedang mengoyakkan akhbar Nanyang Siang Pau berikutan isu pembentangan Rang Undang-Undang 355 (RUU 355) di parlimen baru-baru ini, boleh baca disini (http://www.bharian.com.my/node/270403). Ia sebagai tindak balas bagi memprotes sebarang kekangan terhadap pihak yang menghalang kebebasan bersuara dan berpandangan masyarakat. Beliau juga menulis di status facebooknya yang berbunyi,


"Jangan jadi seperti kera mendapat bunga. Pertahankan kebebasan berekspresi, kebebasan bersatira dan kebebasan media dari tangan mereka yang ingin menyekatnya demi kepentingan politik mereka."

Tindakan beliau telah mendapat kritikan banyak pihak, malah tidak kurang juga bagi yang menyokong tentang apa yang beliau suarakan. Dengan rasa tanggungjawab terhadap saudara seagama, di sini saya kongsikan kembali tulisan Ustaz Abdul Mu'izz Muhammad yang bertajuk "Kebebasan Yang Meliarkan". Juga sedikit tambahan penulisan bagi mengaitkannya dengan suasana yang berlaku dikalangan mahasiswa sekarang.


Sememangnya sejak dahulu, slogan ‘kebebasan’ dijadikan sebagai premis untuk membenarkan sesuatu yang salah. Antaranya ketika menjayakan revolusi Perancis, gerakan rahsia Freemason memanipulasi slogan kebebasan, persamaan dan kesamarataan untuk menjayakan segala agenda mereka yang haloba merampas hak orang lain.


Doktrin tersebut melahirkan fahaman antaranya :

1. Penjenayah bebas melakukan jenayah.

2. Perosak bebas menyebarkan kerosakan.

3. Penjajah bebas menjajah tanah air dan memonopoli kekayaan.

4. Wanita bebas meloloskan diri dari sifat kewanitaan mereka.

Hakikatnya fahaman ini sebenarnya bukanlah 'kebebasan'. Sebaliknya kerosakan yang meliar. Manusia memerlukan batas dalam mengertikan makna kebebasan. Jika dibuang batas, atas premis 'kebebasan', manusia akan bertukar menjadi liar seperti binatang.

Syeikh Habannakah telah mengemukakan beberapa had kebebasan mengikut garis panduan Islam :

1. Tiada kebebasan dalam melakukan kezaliman dan pencerobohan terhadap hak orang lain.

2. Tiada kebebasan dalam memilih selain dari kebenaran, kebaikan dan keadilan yang telah konkrit ditentukan oleh parameter Islam.

3. Seseorang yang mengaku muslim tidak bebas melakukan perkara yang bercanggah dengan syara'.

4. Seseorang muslim tidak bebas untuk murtad kerana ia tertakluk dengan sebesar-besar perjanjian dengan Allah S.W.T.

5. Tiada kebebasan bagi orang kafir untuk menghina Islam sebagaimana umat Islam dilarang mencaci agama lain.

Jika dilihat hari ini, slogan 'kebebasan' dieksploit semahu-mahunya oleh golongan perosak. Ketika mereka mahu menjustifikasikan kewajaran perbuatan jahat mereka, slogan 'kebebasan' dijadikan mentera yang mengkagetkan penentang-penentang mereka.

Begitu juga dalam konteks mahasiswa, umumnya diketahui sebagai kelompok yang mempunyai idealisme dan semangat yang tinggi, seiring dengan ketinggian intelektual yang tertanam dalam jiwa mereka. Slogan-slogan seperti 'student power', 'hak kebebasan bersuara', 'demokrasi', 'perubahan' dan sebagainya mula merasuk ke dalam minda anak muda yang mendambakan pembaharuan. 

Kini ramai mahasiswa yang cuba membawa idea-idea bebas dan melanggar batas-batas kemanusiaan seolah-olah kehidupan ini tidak mempunyai undang-undang yang jelas mengenai hal-hal demikian. Ini tidak lain dan tidak bukan adalah berpunca dari semangat jiwa anak-anak muda yang tidak dipandu dengan keimanan, ditambah pula dengan pelbagai ideologi menyimpang yang meresapi nilai-nilai kehidupan mereka. Menyebabkan tindakan mereka seolah-olah menjadi jurucakap pula kepada agenda kebaratan.

Lalu bagaimana sekiranya hak 'kekuasaan mahasiswa' itu dibawa melalui sistem 'demokrasi' yang akan memberi implikasi besar kepada keputusan perwakilan kampus, bilamana satu keputusan itu diletakkan pada asas suara majoriti? Andai kata keputusan itu dibuat melalui hujah yang konkrit walaupun tanpa dasar nas-nas agama yang kuat dan jitu, maka ia bukanlah suatu keputusan yang benar dan haq, kerana kebenaran manusia itu 'relatif' jika dibandingkan dengan kebenaran wahyu yang 'mutlaq'.

Isi perbincangan yang dilontarkan hanya berdasarkan logik akal, emosi, perasaan, dan pembacaan yang tiada kesahihan sumber. Kemudian disokong pula oleh majoriti ahli-ahli perbicangan yang tidak mengenal halal dan haram. Lantas bagaimana keadaannya sekiranya dikalangan itu adalah karakter yang benar-benar ingin memusnahkan nilai-nilai ketulenan yang ada pada Islam. Siapa tahu? Oleh kerana itulah wujudnya istilah yang mengatakan bahawa ;

"Demokrasi ini bukan untuk orang-orang yang bodoh agama".



Ideologi ini (baca : Liberal) telah mula menampakkan kesannya kepada gerakan mahasiswa Islam di dalam negara kita. Apatah lagi dengan wujudnya laman-laman sosial seperti 'Facebook', 'Twitter', 'Instagram'  dan sebagainya yang memburukkan lagi keadaan tatkala ia menjadi medium utama mahasiswa bagi menyebarkan fahaman-fahaman dan pandangan mereka secara meluas dan ditontoni oleh ramai pihak. Ini menjadi suatu perkara yang sangat membimbangkan dan akan memberi kesan yang merbahaya kepada moral dan pemikiran anak-anak muda masa kini.


Begitu juga sewaktu istilah 'perubahan' atau 'الإصلاح' ditafsirkan mengikut kehendak hawa nafsu dan logik akal mereka. Bukan berpandukan kepada maksud perubahan yang telah ditetapkan dalam Islam. Disebutkan oleh Ibnu Manzur dalam Lisan al-'Arab, الإصلاح sebagai antonim kepada kerosakan (فساد ) yang bermaksud menghilangkan kerosakan atau mendirikan semula sesuatu yang telah runtuh. Dan jika diteliti secara tekstual perkataan 'الإصلاح' yang diambil dari komponen dasar (ص ل ح) itu sendiri sebenarnya sudah membawa makna perubahan yang dimahukan dalam Islam, iaitu satu usaha untuk memperbaiki keadaan umat Islam yang telah rosak dan menyeleweng daripada ajaran al-Qur'an dan as-Sunnah Rasulullah S.A.W, dengan cara kembali ke tahap umat Islam generasi awal terdahulu. Ini juga selaras dengan makna golongan 'صليح' yang banyak disebutkan dalam al-Qur'an. Antaranya ; 


يُؤْمِنُونَ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الآخِرِ وَيَأْمُرُونَ بِالْمَعْرُوفِ وَيَنْهَوْنَ عَنِ الْمُنْكَرِ وَيُسَارِعُونَ فِي الْخَيْرَاتِ وَأُولَئِكَ مِنَ الصَّالِحِينَ

Mereka beriman kepada Allah dan hari penghabisan, mereka menyuruh kepada yang ma'ruf, dan mencegah dari yang mungkar, dan bersegera kepada (mengerjakan) pelbagai kebajikan, mereka itu termasuk orang-orang yang soleh.”

(Ali 'Imran : 114)

Islah bukan bermaksud melakukan suatu perkara yang dampak hebat di mata manusia, bukan juga mengubah ajaran agama untuk disesuaikan dengan zaman, tetapi islah yang sahih ialah mengubah diri manusia sesuai dengan kaedah dan prinsip-prinsip yang ditetapkan oleh agama, yang bersumberkan al-Qur'an dan Sunnah Rasulullah S.A.W.

Mahasiswa merupakan aset berharga kepada pembangunan agama dan negara di masa hadapan. Kealpaan kita dalam membentuk mahasiswa mengikut acuan yang telah digariskan oleh al-Qur'an dan as-Sunnah akan mendorong kepada kerosakan generasi seterusnya jika arus ini dibiarkan begitu sahaja.

Perwakilan dan persatuan-persatuan mahasiswa di setiap kampus perlu lebih tegas dalam mendepani cabaran sebegini. Pembinaan asas kefahaman Islam mestilah dibina dan dipupuk kembali ke dalam jiwa anak-anak muda melalui platform-platform yang ada. Hentikan budaya-budaya Pragmatism dan Populism yang menular dikalangan pimpinan mahasiswa, yang lebih mementingkan nikmat keduniaan dan tidak memberi keuntungan langsung kepada agama. Marilah kita hayati sedikit pesanan dari as-Syahid Imam Hassan al-Banna yang menyebut ;

"Andai diumpamakan Islam seperti sebuah bangunan usang yang hampir roboh, maka aku akan berjalan ke seluruh dunia bagi mencari jiwa-jiwa muda. Aku tidak ingin mengutip dengan ramainya bilangan mereka. Tetapi aku ingin hati-hati yang ikhlas untuk membantu dan bersamaku membina kembali bangunan usang itu menjadi sebuah bangunan yang tesergam indah."

Wallahua'lam.

15 April 2017M | 18 Rajab 1438H

Al-Faqir Ilallah,
Ammar Bin Roslan.

Jumaat, 14 April 2017

Rosaknya Sistem Pendidikan Barat



Bermulanya era kejatuhan Khilafah Uthmaniyah, ketika itu Barat mula menguasai penuh sistem pemerintahan dunia dengan cara dan undang-undang ciptaan mereka, yang tidak mengiktiraf segala sumber wahyu, ini juga termasuklah sistem pendidikan yang diguna pakai di negara kita. Sehinggakan umat Islam tidak lagi mengenal perbezaan konsep ilmu diantara peradaban Barat dan kacamata agama. Akhirnya, budaya dan gaya hidup Barat mulai mempengaruhi minda dan fikiran anak-anak muda Islam pada masa kini. Kerana punca kepada titik tolak pembinaan manusia itu telah dimanipulasikan oleh mereka pada mula lagi.

ِاقْرَأْ بِاسْمِ رَبِّكَ الَّذِي خَلَقَ

"Bacalah dengan nama Tuhanmu yang menciptakan". 
[ Al-'Alaq : 1 ]

Manusia sepatutnya dibina atas dasar Iman dan Taqwa kepada Allah SWT, bukan sekadar menerapkan ilmu semata. Banyaknya kerosakan yang berlaku pada hari ini akibat dari intitusi pendidikan yang mempunyai visi dan misi berfahaman pragmatis, menerapkan fahaman dualisme, mengutamakan hal-hal alat lahiriyah berbanding matlamat batiniah, mengasingkan ukhrawi dan duniawi. Kemudian menimbulkan pula jurang diantara agama dan dunia, mencetuskan istilah-istilah yang memisahkan, seperti ahli profesional dan agama. Akhirnya membuahkan pola fikir masyarakat yang cenderung ke arah Sekular/Islamik Liberal, contohnya :

"Dia lebih sesuai menjadi orang agama sahaja, tak perlu terjun ke bidang politik."


Pendidikan yang ada hari ini bukan lagi dengan tujuan untuk membina manusia, agar menjadi hamba yang mentauhidkan Allah dalam segala hal, dan dapat menggunakan ilmu alat sebagai wasilah untuk menuju kepada matlamat Rabbani. Namun, pendidikan kini diarahkan untuk melahirkan individu-individu yang berkerja, untuk mencapai kejayaan dan keseronokan hidup mereka melalui material, kerjaya, populariti, kuasa dan lain-lain, dalam rangka untuk memakmurkan diri, keluarga, masyarakat dan negara.

Lebih teruk lagi, ada pula sesetengah institusi yang menjadikan tapak pendidikan sebagai ruang bisnes untuk menjana duit poket. Murid-murid dianggap sebagai produk untuk dijual beli. Sistem pendidikan pula sebagai perisa untuk melariskan produk tersebut.  Lalu pelbagai cara yang dibuat dalam mempromosikan institusi mereka di mata masyarakat dunia, walaupun ia bertentangan dengan syariat.

Hasilnya, anak-anak yang lahir dari sistem pendidikan kini, mula berkejar-kejar untuk menjadi yang terhebat di mata manusia, mereka tidak lagi tunduk kepada Tuhan, hilangnya akhlak, saling sombong-menyombong di antara satu sama lain, apatah lagi untuk mengamalkannya. Ilmu tidak lagi menjadi alat untuk mengesakan Allah, malah berubah kepada maddi untuk memburu hawa nafsu manusia.

Oleh sebab itulah, walaupun banyaknya institusi yang hebat dan canggih, ditubuhkan di negara kita, namun ia tetap belum boleh melahirkan manusia yang benar-benar boleh menjadi "khalifah" di atas muka bumi ini.


Kebiasaannya kehidupan manusia itu dibentuk oleh siapa gurunya, apa sistemnya, bagaimana persekitarannya, maka begitulah susur jalur hayatnya. Jika awal-awal lagi ia telah didoktrinkan dengan pemikiran Barat, maka perspektif Baratlah yang akan menjadi panduan hidupnya. Hakikatnya, walaupun sistem pendidikan lama dahulu tidak secanggih dan sehebat sekarang, namun ia lebih memberi kesan dan membina masyarakat. Ini terbukti pada banyak perkara. Melainkan jika sistem yang ada pada masa kini, berjaya diislamisasikan kembali dan dibuang segala elemen-elemen yang menyimpang.

Wallahua'lam.

13 Mac 2017M | 15 Jamadil Akhir 1438H.

Al-Faqir Ilallah,
Ammar Bin Roslan.

Khamis, 13 April 2017

Menjelang Muktamar : Sedikit Pesanan Buat Ahli Gerakan


Sedikit pesanan kepada seluruh ahli PAS dan MPMK khususnya, sebelum berlangsungnya kedua-dua muktamar akan datang. Apabila dilantiknya kepimpinan yang baru secara sah, kita perlu ingat, bahawasanya Rasulullah S.A.W ada menyebutkan dalam sebuah hadith yang bermaksud :

"Dengar dan taatilah, walaupun yang menjadi pemimpin kamu adalah hamba sahaya berbangsa Habsyi yang kepalanya seperti kismis." 
(HR. Bukhari)

Janganlah kita mengulangi sikap-sikap yang menjadi punca kelemahan dan perpecahan umat, termasuklah mengapa runtuhnya kerajaan Islam dahulu kala, bilamana rakyat sukar menerima arahan dari pemimpin, apatah lagi jika ia keputusan bersama. Merasakan pandangan merekalah yang terbaik, merasakan bahawa mereka yang lebih layak untuk memimpin, merasakan arahan yang diterima itu adalah satu bentuk kezaliman, sehingga memperjuangkan hak-hak kebebasan yang bertentangan dengan agama, lalu akhirnya menghilangkan kekuatan dan kesatuan sesebuah jemaah.

Walhal seorang ketua yang berada di atas itu lebih mempunyai sudut pandang yang menyeluruh dan luas berbanding skop kefahaman ramai ahli yang berada di bawah. Ada perkara yang rakyat perlu tahu, dan ada yang tidak perlu. Kerana tanggungjawab utama ahli itu bukanlah untuk mengetahui semua perkara, tetapi tanggungjawab mereka yang lebih penting adalah memberi thiqqah yang tertinggi kepada pimpinan, serta mentaati dan wala' dengan segala arahan yang tidak bercanggah dengan syara'. Mana mungkin sebuah kenderaan itu dipandu oleh ramai pemandu.

Jangan pula kita menjadi persis Yahudi yang sering mempersoalkan suruhan Allah S.W.T yang tidak sependapat dengan mereka. Adakah kita lebih tahu berbanding Tuhan yang menciptakan bumi dan seisinya?

إِنَّ اللَّهَ يَعْلَمُ غَيْبَ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ ۚ وَاللَّهُ بَصِيرٌ بِمَا تَعْمَلُونَ

“Sesungguhnya Allah mengetahui apa yang ghaib di langit dan di bumi. Dan Allah Maha Melihat apa yang kamu kerjakan.” 
(Al-Hujurat : 18)



Al-Faqir Ilallah,
Ammar Bin Roslan.

Khamis, 23 Februari 2017

Jauhi Riya'


Sahabat, riya merupakan salah satu penyakit hati yang sangat nipis atau halus sifatnya. Namun demikian, sifat riya' ini harus dihindari, dan kita haruslah sentiasa berusaha untuk melakuka sesuatu amalan itu dengan seikhlas mungkin dan mengharapkan redha Allah S.W.T semata. 

Allah S.W.T berfirman tentang keadaan pelaku riya’:
“Sesungguhnya orang-orang munafik itu menipu Allah, dan Allah akan membalas tipuan mereka . Dan apabila mereka berdiri untuk solat mereka berdiri dengan malas. Mereka bermaksud riya' (dengan solat) di hadapan manusia. Dan tidaklah mereka menyebut Allah kecuali sedikit sekali”
 (An Nisaa’ : 142)

Jika  seseorang mempunyai sifat riya' maka ia akan cenderung ingin menampakkan kebaikan-kebaikan di depan orang lain dengan maksud ingin mendapat pujian dan sanjungan dari orang lain atau motif duniawi lainnya.

Dengan demikian orang yang  memiliki rasa riya' saat beribadah, bukan redha dan berkat Allah yang  diharapkan, melainkan pujian dari orang lainlah sahajalah yang ingin didapatkan. Penyakit riya’ dapat menjangkiti sesiapa saja, bahkan orang alim sekali pun. Termasuk juga para sahabat Nabi. Para sahabat adalah generasi terbaik umat ini. Keteguhan iman mereka sudah teruji, pengorbanan mereka terhadap Islam sudah tidak perlu diragukan lagi. Namun demikian, Nabi SAW masih merisaukan sekiranya sifat riya’ menimpa mereka. 

Baginda bersabda :
Sesuatu yang aku risaukan menimpa kamu adalah perbuatan syirik asghar. Ketika beliau ditanya tentang maksudnya, beliau menjawab: ‘(contohnya) adalah riya’ ” 
[HR.Ahmad]
Bahaya sifat riya' memang sangat fatal kerana semua ibadah kita akan ditolak oleh Allah Swt dan tidak akan bernilai apa-apa selain yang diharapkan dari manusia. 

Diantara bahaya sifat riya' :

  1. Hilangnya pahala. Sifat riya' membuat pahala sedekah terhakis dan membuat amalan-amalan baik yang telah kita lakukan tidak bernilai di hadapan Allah atau hanya mendapat pujian manusia saja.
  2. Celaka di akhirat. Sifat riya' membuatkan seseorang merasa telah berbuat kebaikan dan mendapatkan banyak pahala, namun sebaliknya akan mendapat azab yang dahsyat di akhirat kelak.
  3. Termasuk sifat syirik yang tersembunyi. Sifat riya' termasuk perbuatan syirik khafi (tersembunyi) yang boleh merosakkan ibadah tanpa tanpa kita sadari.
  4. Ditinggalkan Allah. Sifat riya' merupakan sifat yang sangat dibenci Allah Swt sehingga barang siapa yang memelihara sifat tersebut akan ditinggalkan oleh Allah dan jauh dari pertolongan-Nya.

Mengingatkan sifat riya' dapat merugikan kita didunia hingga akhirat. Oleh itu, selain kita melakukan sesuatu menghilangkan sifat angkuh, kita perlu mengetahui cara menghindari sifat riya’ yang secara tersembunyi dan diam-diam ada didalam hati kita.

Beberapa perkara yang boleh dilakukan untuk menghindari dari sifat riya ini:


1. Meluruskan tauhid dan niat.
Menanamkan pada diri bahawa Allah Maha Besar dan paling berhak untuk memiliki semua sifat baik. Dengan selalu mengingatkan kebesaran Allah, kita akan merasa kecil dan tidak layak untuk merasa baik dan ingin dipuji makhluk lain.

Kita juga harus sedar bahawa kita hanyalah seorang hamba yang penuh kekurangan  dan lemah serta memerlukan redha Allah untuk melakukan apa-apa ibadah dan amal baik dan menyuruh kepada kebaikan dan mencegah kepada kemungkaran juga merupakan salah satu cara kita untuk mendapatkan redha Allah.


Akhirat merupakan tempat kita hidup yang kekal dan kehidupan di dunia hanyalah sementara. Oleh itu, kita semua pasti menginginkan mendapat kelapangan dan ketenangan di akhirat nanti. Oleh kerana itu, kita harus selalu beramal baik dan menjaga agar amal itu bernilai pahala di hadapan Allah.
Sebaiknya, kita mulai untuk tidak lagi memikirkan apa yang orang lain katakan. Baik celaan mahupun pujian manusia, tidaklah memberi kita manfaat dalam hal amal ibadah yang kita lakukan. Kita cukup menggunakan kata-kata buruk dari manusia sebagai pengajaran untuk kita menjadi manusia yang lebih baik sebagai cara mengubah diri menjadi lebih baik.


Berhubung masalah ini sangat berbahaya seperti yang telah dijelaskan di atas, maka Rasulullah SAW telah mengajarkan kepada kita sebuah doa untuk melindungi diri kita dari syirik besar maupun syirik kecil.



2. Menempatkan diri sebagai hamba Allah yang lemah.

3. Lebih mengingatkan kehidupan di akhirat berbanding dunia.

4. Menyembunyikan amal dan ibadah dari mata orang lain.
Cubalah untuk menyembunyikan amal dan ibadah kita dari orang lain. Dengan kita berusaha menyembunyikan amal dan ibadah kita, diharapkan kita tidak mengharapkan pujian orang lain untuk apa yang telah kita lakukan.

5. Selalu berdoa agar terhindar dari godaan riya'. Manusia merupakan tempat berbuat khilaf dan salah. Sifat riya’ yang seringkali tidak kita rasakan keberadaannya, merupakan salah satu contoh kekhilafan kita sebagai manusia. Maka, selalulah mohon ampun kepada Allah dengan sentiasa beristighfar.

6. Jangan pedulikan pujian atau celaan orang lain.
Walaupun riya' ini penyakit atau amalan hati yang sukar untuk dinilai, namun ia boleh dihindati dari lisan mahupun tindakan kita. Orang yang beramal ikhlas kerana Allah pasti sentiasa berusaha untuk tidak dilihat oleh orang lain dalam beribadah. Walaupun sukar namun kita harus berusaha untuk menghilangkan penyakit riya' ini dari hati kita. Sehingga amal-amal dan ibadah kita kelak mendapat balasan dari Allah Swt.

Doa Terlepas dari Riya’
Rasululllah SAW mengingatkan kita melalui sabdanya :
 ‘Wahai sekalian manusia, jauhilah dosa syirik, kerana syirik itu lebih kabur daripada rayapan seekor semut.’ Lalu ada orang yang bertanya, ‘Wahai Rasulullah, bagaimana kami dapat menjauhi dosa syirik, sementara ia lebih kabur daripada rayapan seekor semut?’ Rasulullah berkata, ‘Ucapkanlah Allahumma inni a’udzubika an usyrika bika wa ana a’lam wa astaghfiruka lima laa a’lam  (‘Ya Allah, aku berlindung kepada-Mu dari perbuatan syirik yang aku sadari. Dan aku memohon ampun kepada-Mu atas dosa-dosa yang tidak aku ketahui). 
[HR.Ahmad]
Semoga bermanfaat. Sebarkan maka pahala dakwah untukmu.


"Menyatukan Fikrah, Mendisiplinkan Amal"
"Mahasiswa Cemerlang, Ummah Gemilang" 


Muhammad Rafiq Aiman Bin Roslam
Ketua Lajnah Sukan, Rehlah Dan Kesenian,
MPMK Sesi 2016/2017.


Disediakan oleh :
Lajnah Penerangan Dan Penerbitan,
MPMK Sesi 2016/2017.

Rabu, 8 Februari 2017

Kenapa Perlu Takut RUU355?


Kenapa Perlu Takut RUU355?

Saban hari, polemik tentang Pindaan Akta 355 atau dikenali juga sebagai Rang Undang-Undang 355 begitu pantas berpindah dari bbir ke bibir seantero masyarakat masa kini seperti air yang mengalir dari sebuah bukit tinggi.

Polemik ini tidak asing lagi didengari dan dibicara oleh masyarakat. Mauhupun golongan dewasa dan remaja. Ini menunjukkan masyarakat sejagat peka terhadap situasi dan kondisi terhadap perkara ini. 

RUU355 diusulkan adalah untuk memartabatkan status mahkamah syariah di negara kita. Undang-undang ini bukan untuk golongan non-muslim, bahkan tiada kaitan lansung dengan mereka yang bukan Islam. Kenapa mereka (bukan Islam) yang beria-ia untuk menghalang dan mengganggu undang-undang umat Isam? Itulah persoalannya.


Kita sebagai ummat Islam, kenapa kita yang bersekongkol dengan bukan Islam menyokong untuk menghalang pindaan ini dilaksanakan dinegara kita? Ada golongan masyarakat Islam sendiri tidak bersetuju undang-undang ini dilaksanakan. Dimanakah iman kita? 

Dalam Al-Qur’an Allah berfirman:

تِلْكَ حُدُودُ اللَّهِ ۚ وَمَنْ يُطِعِ اللَّهَ وَرَسُولَهُ يُدْخِلْهُ جَنَّاتٍ تَجْرِي مِنْ تَحْتِهَا الْأَنْهَارُ خَالِدِينَ فِيهَا ۚ وَذَٰلِكَ الْفَوْزُ الْعَظِيم

"Hukum-hukum tersebut itu adalah ketentuan-ketentuan dari Allah. Barangsiapa taat kepada Allah dan Rasul-Nya, niscaya Allah memasukkannya kedalam syurga yang mengalir didalamnya sungai-sungai, sedang mereka kekal di dalamnya; dan itulah kemenangan yang besar." 

(An-Nisa' : 13)

Ayat ini menunjukkan bahawa undang-undang (hukum) adalah datangnya dari Allah. Maka kita lah yang bertanggungjawab untuk mengubah mindset masyarakat terhadap kegusaran perkara ini. Kitalah yang wajib memberi penjelasan kepada mereka yang dahagakan info dan keterangan terhadap perkara ini.

Disinilah menunjukkan bahawa undang-undang dan hukum-hukum Allah lebih indah berbanding undang-undang konvensional. Hukum-hukum Allah adalah bukan untuk menghukum semata-mata tetapi untuk mendidik. Hukum konvensional dilaksanakan dalam bilik tertutup,tiada yang nampak, tetapi hukum Allah dilaksanakan di depan khalayak ramai. Inilah yang menjadi peringatan dan amaran kepada mereka yang melakukan jenayah.

Statistik jenayah zaman sekarang menunjukkan tiada perubahan,bahkan semakin meningkat. Ini kerana undang-undang dan hukuman yang diciptakan manusia tidak dapat memberi kesan langsung kepada hati manusia. Disinilah kita sebagai umat Islam berperanan membantu untuk menyokong undang-undang Islam ini agar statistik jenayah menurun. Hukum Allah adalah sebaik-baik hukum.


"Menyatukan Fikrah, Mendisiplinkan Amal"
"Mahasiswa Cemerlang, Ummah Gemilang" 


Muhammad Husaini Bin Mat Yusof
Ketua Lajnah Ekonomi,
MPMK Sesi 2016/2017. 


Disediakan oleh :
Lajnah Penerangan Dan Penerbitan,
MPMK Sesi 2016/2017.


Jumaat, 25 November 2016

Himpunan Solidariti Ummah

Masyarakat minoriti Muslim di Myanmar kini sedang dizalimi dan ditindas oleh tentera dan kerajaan mereka sendiri. Saban hari, mereka diseksa, ditembak, disembelih dan dibakar perkampungan mereka tanpa belas ihsan, tidak mengira status wanita, warga emas mahupun kanak-kanak.

Tindakan yang keterlaluan itu dilihat bersifat sangat tidak berperikemanusiaan dan bercanggah dengan fitrah kehidupan sebagai seorang manusia.
Rentetan itu juga, kezaliman ini dilihat menggugat keamanan dunia, menyentuh sesitiviti agama, serta membawa kepada tercetusnya pergaduhan sesama manusia.
Justeru itu, kami menyeru kepada seluruh ahli MPMK dan rakyat Malaysia khususnya umat Islam, untuk meluangkan sedikit masa bagi menunjukkan keprihatinan kita kepada Muslim di sana dengan menyertai Himpunan Solidariti Ummah yang akan diadakan pada Sabtu ini, bertarikh 26 November 2016 di Masjid Negara selepas solat Zohor.
Mudah-mudahan dengan usaha yang sedikit ini dapat membuka mata masyarakat umum dan kerajaan Malaysia khususnya agar dapat menghulurkan apa jua bantuan kepada saudara seagama kita di sana.
Semoga Muslim di sana, dilindungi oleh Allah dan mereka yang zalim dikenakan azab seksaan yang pedih lagi dahsyat.
"Menyatukan Fikrah, Mendisiplinkan Amal"
"Mahasiswa Cemerlang, Ummah Gemilang"
Umar Sufi Bin Nasarudin
Presiden,
Majlis Perwakilan Mahasiswa KUIZM,
Sesi 2016/2017.