Jumaat, 30 Ogos 2013

Muhasabah Erti Kemerdekaan




Pada suatu ketika 31 Ogos 1957 , Stadium Merdeka bergema dengan laungan “merdeka, merdeka, merdeka” oleh Tunku Abdul Rahman. Tanah Melayu telah pun merdeka dari penjajahan British ketika itu.

Sekarang adakah benar-benar kita ini merdeka dari segala penjajahan? Bangsa yang menjajah negara ini telah lama pergi, namun mereka meninggalkan ‘sesuatu’ yang masih membelenggu kehidupan kita pada hari ini. Sistem pendidikan, sistem ekonomi, sistem kewangan, sistem budaya. Tidak keterlaluan dikatakan umat Islam telah terbelakang dalam menghadapi perkembangan semua sistem ini. Kerana semua sistem ini digunakan secara halus mahupun kasar untuk menekan hidup kita semua sebagai rakyat merdeka dari pelbagai aspek samada fizikal mahupun rohani. Dari sudut fizikal kita jauh ketinggalan, dari sudut rohani kita kosong bakal mengundang murka Tuhan.

Terbelenggu dalam khayalan dunia yang sementara. Terikat dengan hawa nafsu dan jalan yang dipimpin Syaitan. Mementingkan pandangan dan penghormatan manusia dari memikirkan pandangan Tuhan kepadanya. Tujuan hidup kabur di hadapan, hanya menurut perubahan zaman yang makin merenggut nilai Islam dan keimanan.

Layakkah kita melaungkan ‘merdeka’ tatkala negara kita dilanda pelbagai krisis dan masalah? Ya, dimana-mana pun akan ada masalah. Kita tidak akan sekali-kali dapat lari dari masalah. Namun barang diingat, masalah yang menimpa kita adalah akibat kesombongan kita sendiri yang cuba untuk tidak berpegang dengan aturan Tuhan. Bala yang Allah taala timpakan keatas kita bukan berbentuk runtuhan tanah tetapi bala itu datang dalam bentuk runtuhan akhlak.

Dimanakah merdeka? Jika sebahagian anak-anak muda Islam hidup tak tentu hala. di jalanan mereka merempit, di pusat serenti mereka melalui pemulihan dari najis dadah, sebahagian dari mereka pula di pusat perlindungan remaja akibat terlanjur, sebahagian lagi di sekolah pemulihan akhlak kerana salah tingkah. Sungguh sedikit golongan remaja yang benar-benar terpelihara pada zaman ini.

Dimanakah keadilan? Jika Pentadbiran kerajaan pun penuh dengan kebobrokan. Dimanakah keamanan? Jika statistik jenayah berat kian meningkat saban tahun. Dimanakah kedamaian? Jika intistusi kekeluargaan pun tidak lagi menjadi tempat teduh yang membangun jiwa, namun runtuh satu persatu tidak tahan dugaan dan godaan zaman. Sungguh! Kita masih belum merdeka. Semua ini berlaku gara-gara kesombongan kita juga. Moga ini bukan sekadar keluhan, namun menjadi peringatan untuk terus menguatkan diri dengan ilmu dan Iman. Hingga mampu mengajak diri sendiri dan orang lain kepada kebaikan, menjauhi segala kemungkaran.

Perkongsian ini sekadar menjemput kita semua muhasabah erti merdeka dari nilaian Iman dan Islam. Kepada para pelajar, menuntut ilmu bukan sekadar untuk mendapat segulung ijazah atau sesuatu pekerjaan, namun dengan ilmu itu kita ingin mengangkat potensi diri dalam menyumbang kepada ummah. Diri harus bebas merdeka dari ilmu yang makin menjauhkan hamba dari Pencipta.

Kepada yang bekerja, bekerja bukan hanya untuk mendapat imbuhan gaji setiap bulan, namun sesuatu kerjaya itu biarlah menjadi medan ibadah yang luas dalam menjalani kehidupan sebagai hamba dan khalifah Allah. Interaksi di tempat kerja atau apapun urusan pekerjaan, sentiasa diluruskan niat dan caranya agar diredhai Tuhan. Diri harus merdeka dari kerjaya yang perlu mengorbankan syariat Allah.

Kepada pasangan suami dan isteri, berkahwin bukan sekadar untuk melunaskan kehendak nafsu dan perasaan, namun dipanjangkan niat agar melahirkan umat Islam yang komited dan berwawasan. Perkahwinan menjadi wasilah untuk diri mencorak keluarga yang baru, yang penuh nilai-nilai Islam. Keluarga harus merdeka dari mengikuti budaya hidup yang bukan menepati kehendak Islam.

Kesimpulannya, kita semua adalah insan berjiwa merdeka jika sekiranya kita mengatur dan mengubah pemikiran, perasaan, tingkahlaku dan kebiasaan hidup kepada jalan yang dipandu al-Quran dan sunnah sebagai petunjuk agung dari kita mengikuti suatu sistem dan budaya yang menyimpang jauh dari landasan Syariat Allah.

Di luar sana ada banyak lagi peringatan yang elok untuk kita renungkan dari pelbagai sudut pandang yang berbeza. Semoga kemerdekaan kali ini membuatkan kita merenung jauh dan lebih berfikir panjang apakah erti kemerdekaan yang sebenarnya.

MPM KUIZM mengucapkan selamat menyambut Hari Kemerdekaan yang ke 56. Merdekalah kita semua dari segenap segi dipagari syariat Ilahi. Merdeka! Merdeka! Merdeka!


Admin.


0 comments:

Catat Ulasan