Rabu, 8 Februari 2017

Kenapa Perlu Takut RUU355?


Kenapa Perlu Takut RUU355?

Saban hari, polemik tentang Pindaan Akta 355 atau dikenali juga sebagai Rang Undang-Undang 355 begitu pantas berpindah dari bbir ke bibir seantero masyarakat masa kini seperti air yang mengalir dari sebuah bukit tinggi.

Polemik ini tidak asing lagi didengari dan dibicara oleh masyarakat. Mauhupun golongan dewasa dan remaja. Ini menunjukkan masyarakat sejagat peka terhadap situasi dan kondisi terhadap perkara ini. 

RUU355 diusulkan adalah untuk memartabatkan status mahkamah syariah di negara kita. Undang-undang ini bukan untuk golongan non-muslim, bahkan tiada kaitan lansung dengan mereka yang bukan Islam. Kenapa mereka (bukan Islam) yang beria-ia untuk menghalang dan mengganggu undang-undang umat Isam? Itulah persoalannya.


Kita sebagai ummat Islam, kenapa kita yang bersekongkol dengan bukan Islam menyokong untuk menghalang pindaan ini dilaksanakan dinegara kita? Ada golongan masyarakat Islam sendiri tidak bersetuju undang-undang ini dilaksanakan. Dimanakah iman kita? 

Dalam Al-Qur’an Allah berfirman:

تِلْكَ حُدُودُ اللَّهِ ۚ وَمَنْ يُطِعِ اللَّهَ وَرَسُولَهُ يُدْخِلْهُ جَنَّاتٍ تَجْرِي مِنْ تَحْتِهَا الْأَنْهَارُ خَالِدِينَ فِيهَا ۚ وَذَٰلِكَ الْفَوْزُ الْعَظِيم

"Hukum-hukum tersebut itu adalah ketentuan-ketentuan dari Allah. Barangsiapa taat kepada Allah dan Rasul-Nya, niscaya Allah memasukkannya kedalam syurga yang mengalir didalamnya sungai-sungai, sedang mereka kekal di dalamnya; dan itulah kemenangan yang besar." 

(An-Nisa' : 13)

Ayat ini menunjukkan bahawa undang-undang (hukum) adalah datangnya dari Allah. Maka kita lah yang bertanggungjawab untuk mengubah mindset masyarakat terhadap kegusaran perkara ini. Kitalah yang wajib memberi penjelasan kepada mereka yang dahagakan info dan keterangan terhadap perkara ini.

Disinilah menunjukkan bahawa undang-undang dan hukum-hukum Allah lebih indah berbanding undang-undang konvensional. Hukum-hukum Allah adalah bukan untuk menghukum semata-mata tetapi untuk mendidik. Hukum konvensional dilaksanakan dalam bilik tertutup,tiada yang nampak, tetapi hukum Allah dilaksanakan di depan khalayak ramai. Inilah yang menjadi peringatan dan amaran kepada mereka yang melakukan jenayah.

Statistik jenayah zaman sekarang menunjukkan tiada perubahan,bahkan semakin meningkat. Ini kerana undang-undang dan hukuman yang diciptakan manusia tidak dapat memberi kesan langsung kepada hati manusia. Disinilah kita sebagai umat Islam berperanan membantu untuk menyokong undang-undang Islam ini agar statistik jenayah menurun. Hukum Allah adalah sebaik-baik hukum.


"Menyatukan Fikrah, Mendisiplinkan Amal"
"Mahasiswa Cemerlang, Ummah Gemilang" 


Muhammad Husaini Bin Mat Yusof
Ketua Lajnah Ekonomi,
MPMK Sesi 2016/2017. 


Disediakan oleh :
Lajnah Penerangan Dan Penerbitan,
MPMK Sesi 2016/2017.


0 comments:

Catat Ulasan