Isnin, 1 Mei 2017

Aqidah Tauhid Sebagai Prinsip


Catatan dan ulasan ringkas daripada ucapan dasar Tuan Guru Haji Abdul Hadi Awang, Presiden Parti Islam Se-Malaysia (PAS) di Muktamar Tahunan PAS Kali Ke-63, Kota Sarang Semut, Kedah.

Oleh : Khairul Fikri

Perkara yang paling penting perlu difahami dan dipegangi oleh sekelian mukmin adalah aqidah tauhid yang mengesakan Allah semata, Tuhan yang diibadatkan kepada-Nya dengan jasad, roh dan akal dalam setiap aspek kehidupan.

🔴 Aqidah menjadi elemen terpenting disetiap perbuatan dan gerak geri kehidupan seorang Islam.

🔴 Aqidah ini untuk menjaga kerosakan manusia dari perkara yang membawa kekufuran di hati yang boleh menghasilkan perbuatan mungkar. Aqidah tauhid menolak kesyirikan secara menyeluruh.

🔴 Aqidah yang benar dapat menjaga manusia dari sikap bertuhankan pemimpin, individu, kelompok, jawatan atau ghanimah. Perkara ini perlu di tekankan, kerana ia sangat mudah mencemari dan merosakkan amal kehidupan manusia.

🔴 Islam menolak bertuhankan rakyat tanpa hidayah yang bertopengkan "demokrasi" yang kononnya suara rakyat adalah suara keramat.

🔴 Islam juga menolak "teokrasi " yang bertuhankan agamawan yang bertopengkan agama, dan menjadikan diri sebagai wakil rakyat untuk menipu rakyat. Teokrasi adalah bentuk pemerintahan di mana prinsip-prinsip Ilahi memegang peranan utama.

🔴 Aqidah Islam menjadikan tidak ada manusia yang boleh mengatasi undang-undang wahyu, termasuk raja-raja atau ketua negara sehingga mengharamkan mereka berlagak menjadi Tuhan, walaupun dia seorang Rasul.

Allah S.W.T berfirman :

مَا كَانَ لِبَشَرٍ أَن يُؤۡتِيَهُ ٱللَّهُ ٱلۡكِتَٰبَ وَٱلۡحُكۡمَ وَٱلنُّبُوَّةَ ثُمَّ يَقُولَ لِلنَّاسِ كُونُواْ عِبَادٗا لِّي مِن دُونِ ٱللَّهِ وَلَٰكِن كُونُواْ رَبَّٰنِيِّ‍ۧنَ بِمَا كُنتُمۡ تُعَلِّمُونَ ٱلۡكِتَٰبَ وَبِمَا كُنتُمۡ تَدۡرُسُونَ

"Tidaklah patut bagi seseorang manusia yang Allah berikan kepadanya Kitab agama dan hikmat serta pangkat Nabi, kemudian dia tergamak mengatakan kepada orang ramai : "Hendaklah kamu menjadi orang-orang yang menyembahku dengan meninggalkan perbuatan menyembah Allah". Tetapi (sepatutnya dia berkata) : "Hendaklah kamu menjadi orang-orang Rabbaniyyin (yang hanya menyembah Allah Taala dengan ilmu dan amal yang sempurna), kerana kamu sentiasa mengajarkan isi Kitab Allah itu dan kerana kamu selalu mempelajarinya."

[Ali 'Imran : 79]

0 comments:

Catat Ulasan